Jumat, 05 Januari 2018

Allah tidak mengajarkan Syair kepada Rasullullah Shallallahu'alaihi wa sallam

Allah Subhaanahu wa ta'aalaa berfirman:
"Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan bersyair itu tidaklah pantas baginya. Al-Qur'an itu tidak lain hanyalah pelajaran dan Kitab yang jelas,"
(QS. Ya-Sin 36: Ayat 69)

Sumber: Al-Qur'an Indonesia http://quran-id.com
Ibnu Katsir
Yasin, ayat 68-70

Dan barang siapa yang Kami panjangkan umurnya, niscaya Kami kembalikan dia kepada kejadiannya). Maka apakah mereka tidak memikirkan? Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya  
(Muhammad) dan bersyair itu tidaklah layak baginya. Al-Qur'an itu tidak lain hanyalah pelajaran dan kitab yang memberi penerangan, supaya dia 
(Muhammad) memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup (hatinyadan "supaya pastilah ketetapan (azab) terhadap orang-orang kafir. 
Allah Subhaanahu wa ta'aalaa menceritakan tentang anak Adam, bahwa manakala usianya dipanjangkan, maka dikembalikanlah ia kepada keadaan lemah sesudah kuat dan lelah sesudah semangat. Seperti yang disebutkan di dalam firman-Nya:
Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu)
sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu)
sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Mahakuasa. (Ar-Rum: 54)

Dan firman Allah Subhaanahu wa ta'aalaa:
dan di antara kamu ada yang dikembalikan kepada umur yang paling lemah (lanjut dan pikun) supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatu pun yang pernah diketahuinya. (An-Nahl: 70)

Makna yang dimaksud —hanya Allah Yang Maha Mengetahui— memberitakan tentang keadaan dunia ini, bahwa ia adalah negeri yang lenyap dan sebagai tempat persinggahan, bukan negeri yang abadi, bukan pula tempat menetap selamanya. Karena itulah disebutkan dalam firman berikutnya:
Maka apakah mereka tidak memikirkan? (Yasin: 68)

Yakni tidakkah mereka menggunakan akal pikirannya untuk merenungkan permulaan kejadian mereka, kemudian perjalanan hidup mereka yang berakhir di usia tua, lalu usia pikun, agar mereka mengetahui bahwa diri mereka itu diciptakan bukan untuk menetap di negeri yang fana ini, melainkan untuk negeri akhirat yang abadi. Dia harus pindah dari negeri fana ke negeri kekekalan yang tidak berpindah lagi sesudahnya.

***********
Firman Allah Subhaanahu wa ta'aalaa:
Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad)dan bersyair itu tidaklah layak baginya. (Yasin: 69)

Allah Subhaanahu wa ta'aalaa menceritakan perihal Nabi-Nya Muhammad Shallallahu'alaihi wa sallam, bahwa Dia tidak mengajarkan syair kepadanya.

dan bersyair itu tidak layak baginya. (Yasin: 69)

Nabi Muhammad Shallallahu'alaihi wa sallam diciptakan tidak untuk bersyair. Karena itu, dia tidak dapat bersyair dan tidak menyukainya, serta secara fitrah bukanlah sebagai penyair.

Berkaitan dengan hal ini telah disebutkan bahwa beliau Shallallahu'alaihi wa sallam tidak pernah hafal suatu bait pun dengan wazan yang teratur, melainkan beliau mengucapkannya secara acak dan tidak lengkap.

Abu Zar'ah Ar-Razi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ismail ibnu Mujalid, dari ayahnya, dari Asy-Sya'bi yang mengatakan bahwa tidak sekali-kali Abdul Muttalib melahirkan keturunan, baik laki-laki maupun perempuan, melainkan pandai bersyair, terkecuali Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam. Demikianlah menurut apa yang disebutkan oleh Ibnu Asakir dalam autobiografi Atabah ibnu Abu La'b yang matinya dimakan oleh singa di Az-Zarqa.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Abu Salamah, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Salamah, dari Ali ibnu Zaid, dari Al-Hasan Al-Basri yang mengatakan bahwa sesungguhnya Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam pernah mengutip bait syair berikut:
Cukuplah Islam dan uban menjadi peringatan bagi seseorang.

Maka Abu Bakar berkata, "Wahai Rasulullah, bunyi syair itu sebenarnya harus seperti ini:
Cukuplah Uban dan Islam menjadi peringatan bagi seseorang.

Abu Bakar atau Umar berkata: Aku bersaksi sesungguhnya engkau adalah Rasulullah,
Allah berfirman:
Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan bersyair itu tidaklah layak baginya. (Yasin: 69)

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasyim, telah menceritakan kepada kami Mugirah, dari Asy-Sya'bi, dari Aisyah radhiyallahu anha yang mengatakan bahwa Rasulullah Shallallahu'alaihi wa apabila merasa ragu terhadap suatu berita, maka beliau mengutip ucapan syair Tarfah yang mengatakan: dan akan datang kepadamu seseorang membawa berita-berita yang kamu belum membuat persiapan (untuk menghadapinya).

Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Imam Nasai di dalam kitab Al-Yaum wal Lailah melalui jalur Ibrahim ibnu Muhajir, dari Asy-Sya'bi. Imam Turmuzi dan juga Imam Nasai telah meriwayatkan pula hal yang semisal melalui hadis Al-Miqdam ibnu Syuraih ibnu Hani', dari ayahnya, dari Aisyah radhiyallahu anha. Kemudian Imam Turmuzi mengatakan bahwa hadis ini hasan sahih.

Al-Hafiz Abu Bakar Al-Bazzar mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yusuf ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Usamah, dari Za-id, dari Sammak, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas radhiyallahu anhu yang mengatakan bahwa Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam pernah mengutip ucapan penyair yang bunyinya seperti berikut: dan akan datang kepadamu seseorang membawa berita-berita yang kamu belum membuat persiapan (untuk menghadapinya).
Kemudian Al-Bazzar mengatakan bahwa diriwayatkan pula oleh selain zaidah, dari Sammak, dari Atiyyah, dari Aisyah radhiyallahu anha.
Apa yang telah disebutkan di atas merupakan petikan dari syair Tarfah ibnul Abd dalam Mu’allaqat-nya yang terkenal itu.
Bait yang telah disebutkan merupakan kalimat akhirnya, sedangkan permulaannya adalah seperti berikut:
Hari-hari (masa) akan menampakkan kepadamu banyak hal yang belum kamu ketahui, dan akan datang seseorang kepadamu membawa berita-berita yang kamu belum membuat persiapan (untuk menyambutnya). Dan akan datang membawa berita kepadamu seseorang yang kamu tidak pernah berjual beli dengannya sama sekali dan belum pernah pula kamu membuat suatu janji dengannya.

Sa'id ibnu Abu Urwah telah meriwayatkan dari Qatadah, bahwa pernah ditanyakan kepada Siti Aisyah radhiyallahu anha, "Apakah dahulu Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam pernah mengutip sesuatu dari bait syair?"
Siti Aisyah radhiyallahu anha menjawab bahwa syair merupakan perkataan yang paling tidak disukai oleh beliau. Hanya saja beliau pernah mengutip bait syair saudaraku dari Bani Qais, maka beliau menjadikannya terbalik, yang awal diakhirkan dan yang akhir diawalkan.
Lalu Abu Bakar radhiyallahu anhu berkata, "Bukan begitu, wahai Rasulullah Shallallahu'alahi wa sallam," maka beliau Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:
Sesungguhnya aku, demi Allah, bukanlah seorang penyair, dan bersyair itu tidak layak bagiku.
Demikianlah menurut apa yang telah diriwayatkan oleh Ibnu Abu Hatim dan Ibnu Jarir, lafaz hadis di atas berdasarkan apa yang ada pada Ibnu Jarir.

Ma'mar telah meriwayatkan dari Qatadah, telah sampai kepadanya suatu berita yang mengatakan bahwa Aisyah radhiyallahu anha pernah ditanya, "Apakah Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam pernah mengutip kata-kata seorang penyair?"
Maka Siti Aisyah radhiyallahu anha menjawab, "Tidak, kecuali bait syair milik Tarfah, yaitu: Hari-hari akan menampakkan kepadamu banyak hal yang kamu belum tahu, dan akan datang kepadamu seseorang membawa berita-berita yang kamu belum membuat persiapan 
(untuk menyambutnya).

Beliau Shallallahu'alaihi wa sallam mengucapkannya secara terbalik, yaitu: "Man lam tuzawwad bil akhbar.” 
Maka Abu Bakar berkata, "Bukan demikian." Lalu Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:
Sesungguhnya aku bukan seorang penyair, dan bersyair itu tidak layak bagiku.

Al-Hafiz Abu Bakar Al-Baihaqi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Abdullah Al-Hafiz, telah menceritakan kepada kami Abu Hafs Umar ibnu Ahmad ibnu Na'im wakil Al-Muttaqi di Bagdad, telah menceritakan kepada kami Abu Muhammad alias Abdullah ibnu Hilal An-Nahwi yang tuna netra, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Amr Al-Ansari, telah menceritakan kepada kami Sufyan ibnu Uyaynah, dari Az-Zuhri, dari Urwah, dari Aisyah radhiyallahu anha yang mengatakan bahwa Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam belum pernah mengucapkan suatu bait syair pun secara lengkap kecuali syair berikut:
Bersikap optimislah terhadap sesuatu yang kamu sukai, niscaya kamu dapat meraihnya; karena jarang sesuatu yang sering disebut-sebut, melainkan terlaksana.

Selanjutnya Al-Baihaqi mengatakan bahwa ia pernah bertanya kepada gurunya (yaitu Al-Hafiz Abul Hajjaj Al-Mazi) mengenai hadis ini. Dia mengatakan, hadis ini berpredikat mungkar 
karena ada dua perawinya yang tidak dikenal.
Disebutkan dalam kitab sahih bahwa Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam pada hari penggalian parit mengutip bait-bait syair Abdullah ibnu Rawwahah radhiyallahu anhu, tetapi beliau mengikuti ucapan para sahabatnya karena saat itu mereka mendendangkan syair tersebut sambil menggali parit. Mereka mengatakan:

Ya Allah, sekiranya bukan karena Engkau, tentulah kami tidak mendapat petunjuk, dan tidak bersedekah serta tidak salat. Maka turunkanlah ketenangan kepada kami, dan teguhkanlah kaki kami saat menghadapi musuh. Sesungguhnya mereka (golongan-golongan yang bersekutu itu) telah berbuat melampaui batas terhadap kami. Apabila mereka menghendaki fitnah terhadap diri kami, maka kami menolaknya.
Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam mengucapkan kalimat abaina dengan suara keras dan nada yang panjang. Hal ini telah diriwayatkan pula di dalam kitab Sahihain. 

Hal yang semisal telah terbuktikan bahwa Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam dalam Perang Hunain mengutip ucapan seorang penyair berikut seraya menunggangi hewan begalnya maju menguak barisan musuh, yaitu:
Aku adalah nabi, tidak pernah dusta; aku adalah putra Abdul Muttalib.

Akan tetapi, mereka mengatakan bahwa hal ini terjadi secara kebetulan tanpa sengaja bertepatan dengan wazan syair, bahkan tanpa sengaja Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam mengucapkannya. 
Demikian pula apa yang telah disebutkan di dalam kitab Sahihain melalui Jundub ibnu Abdullah radhiyalllahu anhu yang telah menceritakan bahwa ketika kami (para sahabat) bersama Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam dalam sebuah gua, tiba-tiba jari telunjuk beliau terluka hingga berdarah. Maka Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:
Tidaklah engkau ini selain jari telunjuk yang terluka padahal dalam perang sabilillah engkau tidak mengalami hal ini.

Dan nanti dalam tafsir firman-Nya:
selain dari kesalahan-kesalahan kecil. (An-Najm: 32) 

akan disebutkan bahwa Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam pernah mengatakan kalimat berikut yang secara kebetulan sesuai dengan wazan syair:
Jika Engkau mengampuni, ya Allah, Engkau mengampuni dosa-dosa yang banyak, dan tiada seorang hamba pun yang tidak pernah berbuat kesalahan terhadap Engkau.

Semuanya ini tidaklah bertentangan dengan kenyataan bahwa beliau Shallallahu'alaihi wa sallam adalah seorang yang tidak mengenal syair dan bersyair itu tidak layak baginya, karena sesungguhnya Allah Shallallahu'alaihi wa sallam hanya mengajarkan kepadanya Al-Qur'an:
yang tidak datang kepadanya kebatilan, baik dari depan maupun dari belakangnya, yang diturunkan dari Tuhan Yang Mahabijaksana lagi Mahaterpuji.(Fussilat: 42)

Al-Qur'an bukanlah syair, tidak sebagaimana yang disangka oleh segolongan orang-orang bodoh dari kalangan Kuffar Quraisy, bukan tenung, bukan buat-buatan, bukan pula sihir yang dipelajari dari orang-orang dahulu seperti yang diduga oleh pendapat-pendapat yang sesat dan pendapat-pendapat orang-orang yang bodoh.

Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam secara fitrah menolak syair, dan beliau bukanlah diciptakan sebagai penyair.
Imam Abu Daud mengatakan:
telah menceritakan kepada kami Ubaidillah ibnu Amr, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Suwaid, telah menceritakan kepada kami Sa'id ibnu Abu Ayyub, telah menceritakan kepada kami Syurahbil ibnu Yazid Al-Ma'afiri, dari Abdur Rahman ibnu Rafi' At-Tanukhi yang mengatakan bahwa ia pernah mendengar Abdullah ibnu Amr radhiyallahu anhu mengatakan bahwa ia pernah mendengar Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:
Aku tidak peduli terhadap apa yang diberikan kepadaku jika aku minum tiryaq (air jampi), atau mengalungkan jimat, atau mengatakan syair dari diriku sendiri.
Hadis diriwayatkan oleh Imam Abu Daud secara tunggal.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman ibnu Mahdi, dari Al-Aswad ibnu Syaiban, dari Abu Naufal yang mengatakan bahwa ia pernah bertanya kepada Aisyah radhiyallahu anha, "Apakah Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam setuju bila diucapkan syair di hadapannya?"
Maka Aisyah radhiyallahu anha menjawab,
"Syair adalah perkataan yang paling tidak disukai olehnya." 

Telah diriwayatkan pula dari Siti Aisyah radhiyallahu anha bahwa Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam menyukai doa-doa yang singkat dan padat, dan beliau sering mengucapkan doa yang demikian.

Abu Daud mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abul Walid At-Tayalisi, telah menceritakan kepada kami Syu'bah, dari Al-A'masy, dari Abu Saleh, dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, dari Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam yang telah bersabda:
Hendaklah seseorang di antara kalian memenuhi perutnya dengan nanah adalah lebih baik baginya daripada memenuhi dirinya dengan syair.

Imam Ahmad meriwayatkannya secara munfarid dari jalur ini, sanadnya dengan syarat Syaikhain (dapat diterima), tetapi keduanya tidak mengetengahkannya.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yazid, telah menceritakan kepada kami Quza'ah ibnu Suwaid Al-Bahili, dari Asim ibnu Makhlad, dari Abul Asy'as As-San'ani, dan telah menceritakan kepada kami Al-Asy-yab, ia telah meriwayatkan dari Ibnu Asim, dari Al-Asy'as, dari Syaddad ibnu Aus radhiyallahu anhu yang mengatakan bahwa Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam pernah bersabda:
Barang siapa yang membuat satu bait syair sesudah salat Isya, maka tidak diterima darinya salat malam itu.

Hadis ini garib bila ditinjau dari segi jalurnya, tiada seorang pun dari Sittah yang mengetengahkannya.
Yang dimaksud dalam hadis ini ialah membuat syair, bukan mengucapkannya;
hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Perlu diketahui bahwa di antara syair itu ada yang disyariatkan, misalnya syair untuk menyerang kaum musyrik seperti yang pernah dilakukan oleh para penyair Islam di masa Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam. Para tokohnya, antara lain Hassan ibnu Sabit, Ka'b ibnu Malik, Abdullah ibnu Rawwahah, dan lain-lainnya, semoga Allah melimpahkan rida-Nya kepada mereka.

Di antara syair ada yang bersubjekkan hikmah-hikmah, pelajaran-pelajaran, dan etika-etika, seperti yang dijumpai pada syair sejumlah penyair masa Jahiliah yang antara lain Umayyah ibnu Abus Silt yang dinilai oleh Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam melalui sabdanya:
Syairnya beriman, tetapi hatinya kafir.
Salah seorang sahabat pernah mendendangkan syair sebanyak seratus bait syair untuk Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam, dan sesudah tiap bait syair beliau Shallallahu'alaihi wa sallam me­ngatakan, "Terus," yakni memintanya agar meneruskan bait-bait syairnya.
Abu Daud telah meriwayatkan melalui hadis Ubay ibnu Ka'b, Buraidah ibnul Khasib, serta Abdullah ibnu Abbas, bahwa Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam pernah bersabda:
Sesungguhnya di dalam paramasastra itu terdapat pengaruh yang memukaukan seperti pengaruh sihir, dan sesungguhnya di antara syair itu ada yang mengandung hikmah.

Untuk itulah maka disebutkan oleh firman-Nya:
Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya. (Yasin: 69) Maksudnya, Allah tidak mengajarkan syair kepada Muhammad Shallallahu'alaihi wa sallam.

dan bersyair itu tidak layak baginya. (Yasin: 69)
Yaitu tidak pantas baginya bersyair.
Al-Qur’an itu tidak lain hanyalah pelajaran dan kitab yang memberi penerangan. (Yasin: 69)

Yakni apa yang Kami ajarkan kepadanya itu.
tidak lain hanyalah pelajaran dan kitab yang memberi penerangan.(Yasin: 69)

Yakni yang jelas dan gamblang bagi orang yang mau merenungkan dan memikirkannya.
Karena itulah dalam firman berikutnya disebutkan:
supaya dia (Muhammad)
memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup. (Yasin: 70)

Supaya dengan Al-Qur'an yang memberi penerangan ini dia memberi peringatan kepada semua makhluk hidup yang ada di muka bumi ini.

Ayat tersebut semakna dengan ayat lain yang mengatakan:
supaya dengan Al-Qur’an ini aku memberi peringatan kepadamu dan kepada orang-orang yang sampai Al-Qur’an (kepadanya). (Al-An'am: 19)

Dan firman Allah Subhaanahu wa ta'aalaa:
Dan barang siapa di antara mereka (kaum Quraisy) dan sekutu-sekutunya yang kafir kepada Al-Qur’an, maka nerakalah tempat yang diancamkan baginya. (Hud: 17)

Dan sesungguhnya orang yang mau menerima peringatannya hanyalah orang yang hidup hatinya lagi terang pandangan mata hatinya, seperti yang dikatakan oleh Qatadah hidup hatinya dan hidup pandangannya, sedangkan menurut Ad-Dahhak, makna yang dimaksud ialah yang berakal.

supaya pastilah ketetapan (azab)
terhadap orang-orang kafir.(Yasin: 70)
Artinya, Al-Qur'an itu merupakan rahmat bagi orang-orang mukmin dan hujah terhadap orang-orang kafir.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Entri yang Diunggulkan

Hidayah itu Haknya Allah

Masih saja ada yang mengatakan, bahwa ada bid'ah hasanah dalam Syariat Islam, padahal Imam Malik -rohimahulloh- yang dijuluki sebagai &...